Headlines News :
purbalingga
Home » , » Marnawi, Lengger Lanang yang Tersisa di Purbalingga

Marnawi, Lengger Lanang yang Tersisa di Purbalingga

Written By Kabare Bralink on Saturday, January 11, 2014 | 10:19 PM

Purbalingga
Lengger Lanang Purbalingga (Dok : CLC Purbalingga)
Manarwi (80) ditemani istrinya Karsiem (75) duduk dan berbincang santai di sebuah risban (bangku panjang) di dalam rumah mungil berdinding bambu. Di depan mereka, secangkir teh pahit untuk berdua.
 
Demikian kebiasaan Manarwi dan istri tercinta dalam mengisi hari-hari tuanya. Manarwi adalah salah satu penari Lengger Lanang (lengger laki-laki) yang masih tersisa dari Desa Panusupan, Kecamatan Rembang, Kabupaten Purbalingga.
 
“Sedurunge nyong, ana Kaki Wasidin sing uga dadi lengger. Ning wis lawas ora nana. Nek siki ya urung ana sing nerusna, merga urung ana indang sing mencrok,” ujar Manarwi. (Sebelum saya, ada Kakek Wasidin yang juga jadi lengger. Tapi sudah lama meninggal. Kalau sekarang belum ada yang meneruskan, karena belum ada ‘indang’ yang menghampiri)
 
Manarwi, kakek yang mempunyai 5 anak, 10 cucu, dan 6 buyut ini sudah menari lengger sejak usia 10 tahun. Saat itu, ada tokoh bernama Santabesari yang berhasil melihat ‘indang’ lengger dari Pegunungan Lawet jatuh di rumah Manarwi. Kemudian oleh Kasanom, pimpinan lengger saat itu, Manarwi kecil diajak latihan ‘njoget’ lengger.
 
Dalam hitungan hari, Manarwi mampu menguasai gerakan-gerakan dan lagu-lagu lengger, karena lengger lanang tidak hanya mampu menari, tapi juga harus mampu menyanyi. Sementara pengiringnya berupa alat musik angklung berjumlah 14 angklung yang dimainkan oleh 3 orang, satu gong bumbung (gong bambu), dan satu kendang. Dulu masih ada satu orang penari yang bertindak sebagai badut bernama Kolor, namun sudah meninggal.
 
Manarwi adalah generasi ke-5 lengger lanang di tlatah Panusupan. Ia bertindak seperti perempuan hanya saat di atas pentas. Dalam kehidupan sehari-hari, ia tetap sebagai lelaki biasa. Dahulu, di atas panggung, paras dan auranya sangat memikat, gerakan tari lenggernya sangat gemulai.
 
“Gemiyen sing pada kesengsem maring nyong ya ana sing kasi pitung ndina pada ora gelem bali, padahal tanggapan lenggere wis rampung,” ungkap lengger yang sudah tak berambut panjang ini. (Dulu yang suka sama saya ya ada yang sampai tujuh hari tidak mau pulang, padahal tanggapan lengger sudah selesai).
 
Pentas Sakral
Saat ini, Lengger Lanang Desa Panusupan yang sudah ada sejak zaman Belanda dipentaskan untuk kebutuhan yang sakral atau ruwatan. Selebihnya, lengger bisa dipentaskan atau ditanggap bagi kepentingan hajatan.
 
Menurut Tarsini (57), pimpinan kesenian lengger lanang, seringnya lengger ditanggap untuk kepentingan ruwatan. “Seperti ruwat bumi bagi petani yang tanaman padinya diserang hama atau ruwat anak yang sakit-sakitan agar diberi kesembuhan,” jelas pesinden yang juga pimpinan kelompok kesenian Ebeg Turangga Seta Desa Panusupan ini.
 
Karena itu, lengger lanang kerap ditanggap oleh para petani dan manggung di tengah persawahan dimana tanaman-tanaman padi milik petani diserang hama. “Mementaskan lengger itu sarana memohon kepada Yang Kuasa agar kesulitan-kesulitan yang kita alami bisa teratasi,” jelas Tarsini.
 
Sejak dulu, keberadaan kesenian lengger sangat dekat dengan kehidupan petani. Seiring kemajuan zaman, berkembangnya desa menjadi kota, menyempitnya tanah pertanian karena bangunan pabrik dan perumahan, berakibat kesenian tradisi sulit bertahan.
 
Oleh: Wendro Tanjung, Lilit Widiyanti, dan Anastasya Dyah Tyas Utami ( Pelajar SMAN Rembang Purbalingga )
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Copyright © 2011. Kabare Bralink - All Rights Reserved
Desain by Darmanto Theme by Mas Kolis